Berita Militer : Special Air Service (SAS), Pasukan Elite Inggris yang Kenyang Pengalaman Tempur di Berbagai Belahan Dunia




Berita Militer Indonesia - SAS pernah terlibat pertempuran head to head dengan Kopassus TNI AD pada operasi Dwikora di perbatasan Kalimantan.

TSM-Pada bulan Agustus tahun 2000 satu regu pasukan Inggris yang tergabung dalam pasukan perdamaian PBB (UNAMSIL) di Sierra Leone, Afrika Barat, ditawan dan disandera oleh kelompok milisi bersenjata yang dikenal dengan West Side Boys.

Regu pasukan Inggris yang terdiri atas lima personel itu kemudian dibawa masuk ke tengah hutan tempat para milisi West Side Boys bermarkas.

Mereka ditawan dalam sebuah bangunan, dijaga ketat, dan diancam akan ditembak mati jika pemerintah Inggris tidak segera membayar uang tebusan.

Mujur utusan pasukan UNAMSIL masih bisa melakukan negosiasi dan bertemu dengan kelima sandera.

Salah satu sandera bahkan secara diam-diam bisa memberikan secarik kertas yang ditaruh dalam tutup pulpen dan berisi gambaran tentang situasi markas milisi dan bangunan tempat mereka ditawan.

Dengan bekal secarik kertas itu pasukan Inggris pun segera merancang operasi militer untuk membebaskan sandera dengan sandi Operation Barras.

Pasukan khusus Inggris SAS dan pasukan payungnya yang terkenal 1st Battalion Parachute Regimen, secara diam-diam segera dikirim ke Sierra Leone menggunakan sejumlah pesawat C-130 Hercules.

Sementara pada saat yang sama tim aju yang terdiri atas sejumlah personel SAS dengan menggunakan speed boat telah berhasil menyusup ke hutan tempat sarang para milisi dan mengendap.

Tim aju SAS ini dilengkapi senjata lengkap dan alat komunikasi canggih yang bisa menyadap pembicaraan pada jarak puluhan meter.

Berdasar informasi dari tim aju itu, pasukan Inggris yang sudah siaga di bandara Sierra Leone pun siap melancarkan serbuan menggunakan sejumlah helikopter CH-47 Chinook.

Operation Barras pun digelar pada dini hari ketika para milisi West Side Boys sedang lengah. Setelah terjadi kontak senjata yang sengit di tengah hutan belantara, kelima sandera Ingggris berhasil dibebaskan.

Dalam pertempuran sengit melawan sekitar 300 milisi bersenjata senapan serbu itu hanya satu personel pasukan Inggris gugur karena pantulan peluru AK-47. Para sandera sendiri bisa selamat karena milisi yang akan membunuh para sandera terlebih dahulu disikat para tim aju SAS yang semuanya berkemampuan sniper.

Kiprah SAS di Asia Tenggara
Pasukan SAS memang terkenal lihai dalam operasi serbuan senyap. Meski begitu, pasukan SAS Inggris ternyata juga terkesan dengan sepak terjang personel pasukan Kopassus TNI AD yang pernah jadi lawannya ketika operasi Dwikora di perbatasan Kalimantan dahulu.

Dalam operasi tempur yang sesungguhnya Komando Pasukan Khusus TNI AD (Kopassus) juga bisa tampil unggul, tak kalah bila dibandingkan pasukan khusus dari negara lain seperti SAS Inggris ini.

Sejarah membuktikan sejumlah pasukan SAS pernah ditembak mati dan ditawan pasukan RPKAD nama lama Kopassus di hutan belantara Kalimantan ketika berlangsung konflik Indonesia-Malaysia.

SAS mengakui bahwa pasukan Kopassus TNI AD memiiki kemampuan personal dan keunggulan pada beberapa aspek, akan tetapi ilmu pasukan Inggris ketika membebaskan sandera di Sierra Leone patut dijadikan referensi. Tercacat kedua pasukan bahkan beberapa kali berkesempatan terlibat latihan barsama.

Ketika pasukan khusus harus membebaskan sandera yang ditawan di hutan belantara harus tahu terlebih dahulu kekuatan dan posisi musuh, tempat sandera disekap, ketersediaan sarana transportasi seperti heli angkut pasukan, tim aju (pengintai) yang sudah berada di wilayah musuh dan sekaligus jadi pemandu, kesiapan pasukan pelindung, ketersediaan logistik, bisa menyerbu sasaran pada saat yang paling tepat, dan lainnya. Semua syarat diatas tentu sangat membantu dalam kelancaran dan keberhasilan operasi. (Moh Habib Asyhad | Kabar Militer )

Posted : HR/TSM/Intisari

Translate

Iklan Atas Artikel

banner%2Bfb.png

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

banner%2Bfb.png
close
== [Close] ==