Alutsista Militer : Sukhoi Su-35 Super Flanker, Air Superiority Fighter Baru TNI AU



Berita MIliter Indonesia - Diberitakan Kompas.com pada Sabtu (11/8), Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menegaskan, pembahasan pengadaan 11 pesawat itu sudah tuntas.

Pesawat-pesawat itu, masih menurut Ryamizard, dijadwalkan tiba bertahap pada Oktober 2019 nanti.

Seperti dilaporkan oleh Sukhoi.org, Su-35 adalah pesawat gerenasi 4++ dengan teknologi generasi kelima.

Produsen pesawat ini membuat Su-35 diklaim pembuatnya lebih unggul dari semua tipe pesawat generasi empat lainnya.

Su-35 mempunyai sistem kontrol terpadu baru yang dikembangkan oleh MNPK Avionika Moscow-based Research and Production Association.

Kontrol tersebut secara bersamaan melakukan fungsi beberapa sistem, di antaranya kendali jarak jauh, kontrol otomatis, sistem sinyal pembatas, sistem sinyal udara, dan sistem pengereman roda sasis.

Su-35 dilengkapi sistem kontrol radar baru dengan antena array bertahap (Irbis-E).

Sistem kontrol ini mempunyai kemampuan unik dalam hal jangkauan deteksi target.

Irbis-E mendeteksi dan melacak hingga 30 target udara, mempertahankan kontinuitas pengamatan ruang dan melibatkan hingga delapan sasaran.

Sistem akan mendeteksi, memilih, dan melacak hingga empat target dasar dalam beberapa mode pembuatan peta dengan berbagai resolusi pada jarak hingga 400 km, tanpa berhenti untuk memantau wilayah udara.

Irbis-E mendeteksi target udara dengan penampang mutlak 3 m2 pada jalur langsung pada jarak hingga 400 km.

Sebagai peningkatan radar dengan PAA, Irbis memiliki kemampuan yang jauh lebih baik.

Yaitu, bisa memperluas pita frekuensi operasi (lebih dari dua kali), kemampuan anti-jamming yang lebih baik, dan lain-lain.

Di antara sistem onboard Su-35 baru lainnya adalah peralatan navigasi dan komunikasi radio modern, sistem menjaga operasi pejuang dalam formasi dan suite penanggulangan elektronik yang sangat efisien.

Perbedaan penting lain Su-35 dari pendahulunya adalah pesawat ini memiliki mesin baru dengan dorongan yang meningkat.

Mesin tersebut dikenal sebagai 117S yang dikembangkan oleh NPO Saturn Research and Production Association.

Dalam hal teknik, mesin secara substansial memodifikasi mesin produksi AL-31F yang menggunakan teknologi generasi kelima.

Kemutakhiran tersebut telah meningkatkan mode dorong mesin sebesar 16 persen, hingga 14.500 kgf.

Su-35 telah menggunakan sistem instrumen onboard baru, Information Management System/Sistem manajemen informasi (IMS) yang mengintegrasikan subsistem fungsional, logis, informasi dan perangkat lunak ke dalam satu kompleks yang memastikan interaksi antara awak dan peralatan.

IMS mencakup dua komputer digital pusat, perangkat pergantian dan informasi dan sistem indikasi yang dibangun di atas konsep kokpit 'all-glass'.

Sistem onboard dan persenjataan di kokpit Su-35 yang baru, dikendalikan oleh tombol dan sakelar pada kontrol joystick pesawat dan tuas kontrol mesin serta dengan susunan tombol pada display multi fungsi. - Kabar Militer

Translate

Iklan Atas Artikel

banner%2Bfb.png

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

banner%2Bfb.png
close
== [Close] ==